Search This Blog

HOME KARYA ULASAN BUKU QUOTE'S RESEPI

Perpustakaan Daerah Sabak Bernam.

Assalamualaikum dan selamat pagi..!
Okay aku nak cerita pasal semalam (16/11) punya kejadian.

(Aku ada satu hobi ,tak pastilah kalau engkorang anggap ini hobi ke buang tabiat ke kaki merayau. Haha.. Terpulanglah pada engkorang semua nak kata apa.)

Aku suka cari perpustakaan yang terdekat selain daripada Meru,Klang,Shah Alam atau pun yang paling jauh setakat ini aku pernah pergi Kuala Selangor. 4 tempat ni aku selalu datang jadi dah biasa tunjuk muka dekat sana macam malu la asyik muka aku ja yang datang sana kan. Macam aku seorang rakyat Malaysia yang wujud. Tapi aku tak ada lah duduk lama-lama paling lama pun 2-3 jam macam itu. Sebab lepas ni tak pasti ada ke masa untuk datang ke sana. Itu yang duduk lama-lama tapi tak ada la aku duduk guna wi-fi ke apa. Ambil satu buku yang berpotensi untuk dihabis baca atau cari buku yang mana aku rasa nak baca dan pinjam bawa balik. Kalau dah pegang phone memang susah betul nak fokus membaca.

Perpustakaan Bukit Kapar aku belum lagi terlintas nak jejakkan kaki,sebab aku tak berapa tahu sangat jalan ke sana. Dan bila aku google maps ke sana,kalau ikut dari kawasan Pekan Meru boleh jalan terus (*dekat simpang 4 masuk jalan nak ke Puncak Alam/lalu jalan pasar malam tepi dewan tu untuk ke sana) tak pasti la dekat ke jauh akan jumpa la library Bukit Kapar,kemudian jauh ke depan ada pula library Puncak Alam. Tapi dua tempat ni perpustakaan desa la (Maknanya tak berapa besar macam P.Meru dan akan ditutup seketika pada waktu tengahari). Okay,akan aku usahakan untuk ke sana pula,insyaaAllah. Ini la susahnya bila phone tak ada waze/maps semua,phone biasa ja aku pakai,tak dapat install. Terpaksa guna cara kolot/kena la google awal-awal kemudian kaji la sendiri tempat yang bakal diterjah,ingat mana-mana landmark. Kalau tak jumpa terpaksa ringankan mulut bertanyalah.

Semalam pula aku telah berazam nak terjah perpustakaan Daerah Sabak Bernam . Dalam hal ini aku sangat bersemangat nampaknya. LOL Tak apalah janji tak adalah buat hal yang tak senonoh kan? Aku bertolak dalam pukul 8 lebih macam itu,sebab aku nak sampai sebelum tengah hari terik. Cuaca awal pagi macam mendung,dah naik sikit baru la panas.

Awalnya aku nak singgah di perpustakaan cawangan Tanjong Karang yang terletak di bangunan Wisma (*dulu ada kedai baju Sayang,bangunan wisma terletak di seberang Hospital Tanjong Karang) sekarang semua kedai yang ada dekat wisma dah berpindah dan aku ada google pasal P ni tapi tak ada jawapan yang positif. Sedih juga bila baca. Kononnya kawasan sekitar wisma terbiar dan tak terurus. Aku pun tak tahu P ni wujud dekat situ,rasanya dekat tingkat atas la P. Semalam saja la nak ke sana dulu,aku tengok wisma macam tutup,tak buka sunyi sepi walaupun kelilingnya kedai meriah. Aku ambil keputusan untuk beredar dan terus ke Sabak Bernam. Nanti la cari maklumat lanjut mana la tahu PTK dah berpindah ke kawasan lagi strategik ke apa.

Ulasan Buku : Town Mall

Assalamualaikum dan selamat pagi.

Terus kepada isi utama untuk entri sulung pada bulan November ni,aku nak mengulas buku yang baru saja selesai dibaca baru-baru ini. Novel seram berjudul 'TownMall'. Aku dah lama tak baca novel seram-seram macam ni. Lagi-lagi kalau diterbitkan oleh BukuPrima,memang haruslah dibaca kan..
Genre seram memang jadi keutamaan aku juga bila nak baca novel berbanding cinta. Kisah -kisah mistik memang aku suka tengok walaupun kekadang sampai terbawa-bawa ke tidur mimpi dikejar makhluk mengerikan. 
Bezanya bila kita baca novel ni kan,kita boleh bayangkan seolah-olah kita watak utama dalam cerita tu,boleh mendalami watak la kiranya. Tak macam bila tengok filem. 

Sebenarnya penulis novel ni mendapat ilhamnya dari kejadian yang dihebohkan netizen berkaitan dengan Palm Mall Seremban tu. Kan dulu kecoh orang kata pawagam dekat sana berhantu,cermin dekat tandas tak dipasang atas sebab-sebab tertentu . Dengan spekulasi yang entah betul entah tidak,tapi tak boleh nafikan dalam dunia ni bukan kita sorang yang huni,kan? Ada makhluk lain yang tak boleh nampak oleh mata kasar. Itu memang tak dapat dinafikan. Tambah bangunan yang dah lama terbengkalai kan memang la ada yang menetap dekat situ.

Jangan salah faham pula,novel ni cuma diilhamkan dari cerita khabar angin pasal mall tu saja bukan cerita betul-betul pun,tiada kaitan antara yang hidup atau mati. (*Bila baca thread dekat forum macam betul ja sesetengah kejadian... ) Karang ada yang ingat kisah benar terus takut nak pergi shopping sana.  Bijak juga penulis olah cerita. Aku sampai baca 2 kali,itu tandanya best sangat la tu novel ni,kalau tak, tak ada rajinnya aku nak baca berkali-kali. 



Kredit
Tajuk : Town Mall
Penulis : Hasrudi Jawawi
Mukasurat : 752

Sinopsis
Bangunan terbengkalai itu punya misteri tersendiri. Desas-desus mengatakan, projek itu terbengkalai disebabkan berlakunya gangguan makhluk halus pada pekerja-pekerja pembinaan dan jurutera yang menguruskan projek itu, menyebabkan projek itu tidak dapat disiapkan.
Selepas hampir 10 tahun terbengkalai, sebuah syarikat pembinaan tempatan yang terkenal di negara ini cuba menyambung semula kerja-kerja pembinaan dengan harapan bangunan itu akan menjadi sebuah pusat membeli-belah terkenal dan terkemuka di bandar Seremban.
Mampukah projek itu disiapkan dengan sempurna tanpa ada masalah? Adakah gangguan makhluk halus yang mengganggu sebelum ini benar-benar sudah tiada? Apakah hal yang berlaku 10 tahun lalu tidak akan berulang kembali?

Ulasan aku?