Search This Blog

HOME KARYA ULASAN BUKU QUOTE'S RESEPI

Random Entry : Bila Dipandang Jelik

Assalamualaikum dan selamat petang.
*Schedule Post.

Kredit : Sarah-BK
Nukilan : Nana Liena

Lihatlah dunia sekelilingmu.
Mungkin nampak indah di matamu.
Saat bersamanya engkau merasakan dunia ini hanya milikmu sorang.
Berkongsi bahagia bersama dia.

Berjalan megah sambil berpimpin tangan.
Hangat tangannya tidak akan membiarkan engkau keseorangan tika itu.
Janji manisnya ibarat gula-gula.
Enak didengar.
Terasa manis sekali.

Tiap janji kosong yang dilontarkan cukup indah.
Engkau lupa.
Walau engkau tahu itu mustahil.
Masih lagi engkau menagih rindu dan cintanya.

Siang malam dikirimkan rasa rindu tanpa jemu.
Engkau lupa.
Mana rindu dan kasihmu pada yang Esa?
Jangan dibilang engkau lupa padaNya.

Bergandingan bersama tanpa rasa dosa.
Saat romantis terasa cepat berlalu.
Halal haram apa engkau peduli?
Segalanya cukup syahdu dan menyenangkan.

Bila dipandang jelik oleh orang,
engkau mempersetankan perasaan malu itu.
Kerana rasa malu itu sudah hilang dalam diri.
Tidak dikisah langsung asalkan hati itu bahagia.

Bila dipandang jelik oleh orang,
engkau hanya membiarkan lontaran suara tidak berpuas hati itu berlalu.
Kerana bagimu itu hanya luahan orang yang cemburu.
Tidak dikisah langsung asalkan engkau dan dia bersama.

Sedarlah,
Engkau sebenarnya cuma bahagia dalam derita.
Kerana derita bakal engkau perolehi di masa hadapan,
jika sekarang engkau terlalai.

Dalam berkasih itu, kita merasakan seolah-olah dunia ini cukup indah walaupun sepanjang hari kita dirundung malang.
Kerana kita merasakan si dia itu ada maka buat apa perlu berduka cita?
Ingatlah sentiasa,dia belum tentu bakal menjadi pebimbing kita ketika melayari bahtera bahagia.
Jangan mudah menyerah segala-galanya walaupun dia berjanji sanggup berenang di lautan api,meredah belukar pilu sekalipun.
Apa yang dijanjikan hari ini belum tentu ditunai kan hanya kerana kita cinta hatinya.
Dia tidak begitu bodoh untuk memperhambakan dirinya untuk kita.
Itu namanya berkorbankah andai dia meminta balasannya?
Sebagai mengenang budi?
Tidak kawan,itu cuma perangkap cintanya.
Jangan biarkan dirimu diperbodohkan dan dikhianati.

Keluarkan rasa cinta palsu itu dari dirimu.
Jika engkau terjebak dalam permainan ini,percayalah masih ada peluang untuk mencari keampunan.
Jalan keluar terbentang luas,cuma engkau yang mampu mengubahnya.
Sesuatu hubungan tidak akan terjadi jika tiada yang memberi dan menerima.
Memberi cinta dan menerima cinta.
Jaga hatimu sebaik mungkin.
Bersabarlah dahulu.
p.s : Ya aku tahu,aku banyak berkongsi puisi/entri berkaitan soal hati.. huhu..ini semua kebetulan. Random entry. Kalau memuakkan anda semua,saya minta maaf,tp saya peduli apa kan? hehehe..gurau ja.

*Nota untuk diri sendiri dan semua !

Belajarlah Erti Bersyukur.

*Schedule Post

Sail Away by JonasHodneHaugen
kredit

Nukilan : Nana Liena
Jangan sibuk memikirkan apa yang kau tiada.
Apa yang orang lain ada.
Padahal kau ada apa yang orang lain tiada.
Cuba bersyukur sikit.
Ingat diri kita ni,dikurniakan bermacam-macam nikmat.
Belajarlah bersyukur.

Janganlah berdengki.

Sibuk risau tentang apa yang orang lain dapat.
Apa yang kita ada,cuba syukuri.
Takut nanti nikmat itu ditarik baru nak menyesal tak sudah.
Rugi.
Masa bukan boleh diputar kembali.

Ingat!

Lihatlah siapa di bawah kita,jangan sibuk mengintai siapa di atas kita.
Takut intai di atas,hati itu tak tenteram.
Dan,jangan pula mengeji yang di bawah.
Takut yang di bawah boleh jadi di atas kita.
Sama-sama jaga hati supaya tak dengki.

Bersyukurlah.

Jangan Berjanji

*schedule post

Kredit


Engkau

Mudahnya berjanji


Mudahnya menabur janji.
Memberi harapan palsu padaku
Hingga aku hampir gila
Hanya kerana sebuah janji.
Entah aku pula bodoh sekali menanti.

Hei..!
Jangan berjanji.


Puisi Tentang Waktu.

Time Travel by Sortvind
Kredit

Nukilan : Nana Liena 
Hari demi hari.
Masa berganti pantas.
Tanpa kita sedari.
Kita sudah jauh tertinggal.
Putaran waktu terus menerus ke hadapan.
Tidak tertoleh-toleh lagi.
Sedangkan antara kita ada yang terkapai-kapai.
Lemas kerana mengejar waktu yang tidak bisa berhenti.

Begitu juga aku.
Tunggulah aku!
Berikan aku kesempatan sedetik cuma untuk bernafas.
Terlambat sesaat aku hilang segalanya.

Untuk kita semua!
Yang sibuk mengejar bekalan dunia.
Yang bekalan akhiratnya entah sebanyak mana.
Ingatlah!
Waktu tidak pernah terhenti.
Dan maut tidak dapat ditunda sepertimana kita biasa menunda masa.
Rebutlah waktu untuk kembali kepada fitrah hidup.
Rebutlah waktu untuk kembali bertaubat.
Kerana pastinya kita tidak mahu mati dalam sia-sia.

*schedule post